1. Margaret palsu


False Margaret (1260-1301) adalah seorang wanita Norwegia yang menyamar sebagai Margaret,Putri dari Norwegia.Margaret yang asli telah meninggal tahun 1290, di Orkney, dan ayahnya Raja Eirik II dari Norwegia (di atas) meninggal pada tahun 1299, digantikan oleh saudaranya, Haakon V. tahun berikutnya seorang wanita tiba di Bergen, Norwegia, dengan kapal yang berlayar dari Lübeck Jerman, mengaku sebgai Margaret, dan menuduh beberapa orang melakukan pengkhianatan.

Dia menyatakan bahwa dia tidak mati di Orkney, tetapi telah dikirim ke Jerman, di mana dia menikah. Penduduk kota dan beberapa tokoh rohaniawan mendukung klaimnya, meskipun almarhum Raja Eirik telah mengidentifikasi tubuh anaknya yang mati, dan meskipun wanita itu tampaknya berusia 40 tahun, sedangkan Margaret yang asli masih berusia 17.
Margaret palsu dan suaminya dihukum karena penipuan: ia dipenggal dan dia dibakar di tiang, pada tahun 1301.

2. Anna Anderson


Anna Anderson mungkin entri yang paling terkenal dalam daftar ini. Pada 1920, Anderson muncul di sebuah rumah sakit jiwa di Jerman sebagai Jane Doe.
Dia menolak untuk mengungkapkan identitasnya pada awalnya, tetapi dua tahun kemudian ia mulai mengklaim sebagai Grand Duchess Anastasia Romanov, yang diyakini (walaupun tidak oleh semua) telah dieksekusi dengan sisa keluarga kerajaan Rusia empat tahun sebelumnya.

Anderson adalah wanita paling terkenal karena mengaku sebagai Anastasia, dan ia terus menegakkan klaim sampai kematiannya, pada tahun 1984. Selama hidupnya ia dikunjungi oleh banyak anggota keluarga kerajaan Rusia - beberapa dari mereka mendukung klaim dan beberapa menganggap dia sebagai penipu. klaimnya membuatnya terkenal di seluruh dunia, dan sejumlah film dan buku ditulis tentang dirinya.

Pada tahun 2007, tubuh Anastasia Romanov ditemukan di Rusia, akhirnya menempatkan kisah misteri Anastashia asli terkuak. dan tes DNA pada rambut Anna Anderson terbukti dia adaalah seorang pekerja pabrik yang hilang di Polandia dengan nama Franziska Schanzkowska.

3. Helga de la Brache


Helga de la Brache (1817/09/06, Stockholm - 1885/1/11, Stockholm), mencapai pensiun kerajaan dengan meyakinkan pihak berwenang bahwa dia adalah putri rahasia Raja Gustav IV dari Swedia (atas) dan Ratu Frederica dari Baden .

Di Pengasingan Gustav IV dan Frederica dari Baden telah bercerai pada tahun 1812, tapi Helga de la Brache mengklaim bahwa mereka telah menikah lagi, diam-diam, "di sebuah biara di Jerman", yang mengakibatkan dia lahir di Lausanne, tahun 1820. Dia kemudian dikirim untuk dibesarkan oleh bibinya, Putri Sophia Albertine dari Swedia.

Ketika Putri meninggal pada 1829, ia dibawa ke suaka Vadstena, sehingga rahasia kelahirannya akan disembunyikan karena dia akan dianggap gila.Kisahnya dipercayai oleh banyak orang di Swedia dan Finlandia. bahkan skeptis harus mengakui bahwa kisah itu, setidaknya, secara teoritis mungkin. Dia menerima dukungan keuangan yang besar dari penyumbang pribadi.

Pada bulan Maret 1861, raja memperbolehkan pensiun tahunannya dari departemen luar negeri dengan bayaran 2.400 riksdaler Swedia per-tahun, (jumlah, dari awal 1200, dibuat lebih besar, pada bulan Desember 1869). Raja juga berjanji untuk memberikan padanya furnitur seorang putri.

Dia berhasil untuk melanjutkan ini selama bertahun-tahun sampai sebuah laporan surat kabar menyebabkan investigasi diadakan. Ternyata dia adalah seorang pelayan dari Stockholm yang telah membuat mengarang semuanya. Dia lalu di meja hijaukan, dan keputusan sidang mengakibatkan penghentian pensiun nya.

4. Pseudo-Nero


Setelah kaisar Nero melakukan bunuh diri di dekat vila freedman Phaon, pada bulan Juni 68 M, berbagai penipu yang mengaku sebagai Nero muncul antara musim gugur tahun 69 SM dan saat pemerintahan kaisar Domitianus.

Yang pertama Pseudo-Nero muncul di musim gugur 68 SM, atau awal musim dingin 69 SM, di provinsi Romawi Akhaya, yang harini menjadi Yunani modern.
Nero baru saja mengunjungi Yunani (66-67 AD) untuk berpartisipasi dalam Panhellenic Games, dan hal ini menyebabkan beberapa klaim cerita dari sang penipu agak diterima.
sang penipu, menurut Tacitus, dimungkinkan adalah budak dari Pontus, atau mungkin budak yang telah bebas dari Italia.

sejarawan tidak mengungkapkan banyak tentang awal karir penipu, kecuali untuk mengatakan bahwa Pseudo-Nero berkumpul di sekelilingnya sekelompok desertir tentara dan kemudian berangkat ke laut di mana ia memulai karir di sementara pembajakan mempertahankan klaimnya sebagai kaisar. Dia akhirnya ditangkap dan dipenggal.

5. Claude des Armoises


Beberapa penipu mengaku sebagai Saint Joan of Arc, setelah dia dieksekusi tahun 1431. Yang paling sukses adalah Claude des Armoises. Claude des Armoises menikah dengan ksatria, Robert des Armoises, dan mengklaim dirinya sebagai Joan of Arc, pada tahun 1436.
Dia mendapat dukungan dari saudara Joan of Arc. Dia terus bersandiwara sampai 1440, mendapatkan banyak donasi dan hadiah.

Saat negara dalam keadaan kritis, "Pada tahun ini datang seorang gadis muda yang mengatakan dia adalah Putri dari Perancis, dan memainkan perannya dengan baik sehingga banyak ditipu olehnya, dan khususnya para bangsawan terbesar." Beberapa penulis modern berusaha untuk menghidupkan kembali klaim ini dengan menegaskan bahwa beberapa korban lain menggantikan Joan of Arc di tiang pancang.

Kemungkinan ini sangat tipis, sejak catatan pengadilan pembatalan sumpah kesaksian dari sejumlah saksi yang hadir pada pelaksanaan dan yang dikonfirmasi identitasnya.

6. Lambert Simnel

Lambert Simnel (1477 -. 1525) adalah yang menyamar sebagai bangsawan dari Inggris. pernyataannya yang mengklaim bahwa dia adalah Earl of Warwick, pada 1487, mengancam pemerintahan baru didirikan dari Raja Henry VII (memerintah 1485-1509).
Pada usia sekitar sepuluh, Simnel diambil sebagai murid oleh seorangpendeta Oxford-terlatih bernama Roger Simon (atau Richard Symonds) yang tampaknya memutuskan untuk menjadi seorang kingmaker.

Ia mengajari anak ini tata krama sopan, dan sezaman menggambarkan anak itu sebagai tampan.
Dia mengajarkan etiket yang diperlukan dan dididik dengan baik oleh Symonds.
Simon melihat kemiripan yang mencolok antara Lambert dan anak-anak yang seharusnya dari Edward IV yang seharusnya terbunuh, sehingga ia awalnya dimaksudkan untuk menyajikan Simnel sebagai Richard, Duke of York, putra Raja Edward IV, yang lebih muda dari para Pangeran yang telah lenyap di Menara. Namun, ketika ia mendengar desas-desus bahwa Earl of Warwick telah meninggal selama dipenjara di Tower of London, ia berubah pikiran.

Warwick sebenarnya adalah seorang anak lelaki sekitar usia yang sama dan memiliki klaim ke tahta sebagai anak Duke of Clarence, saudara Raja Edward IV. Simon menyebarkan desas-desus bahwa Warwick benar-benar lolos dari Tower dan berada di bawah perwaliannya.

Simon berhasil menghimpun sejumlah kecil pasukan Irlandia untuk mendukung klaim bangsawannya. Mereka bentrok dengan tentara Raja pada tanggal 16 Juni, di Pertempuran Stoke Field dan dikalahkan. Karena dia adalah seorang pendeta, Simon dipenjarakan seumur hidup, bukan dieksekusi, dan Simnel yang begitu muda, telah diampuni oleh Raja dan diberi pekerjaan sebagai pembawa tempat meludah di dapur kerajaan.

7. Karl Wilhelm Naundorff

Karl Wilhelm Naundorff (1785 -? 10 Agustus 1845) adalah pembuat jam dan arloji dari Jerman yang sampai kematiannya mengklaim dirinya sebagai Pangeran Louis-Charles. Naundorff adalah salah satu yang lebih keras kepala dari lebih 30 orang lain yang mengaku sebagai Louis XVII.

Pangeran Louis-Charles, putra Louis XVI dan Marie Antoinette dari Perancis , dipenjarakan selama Revolusi Perancis dan diyakini telah meninggal di penjara. Namun, ada berbagai rumor simpatisan monarki memiliki semangat Dauphin muda jauh dari penjara , dan bahwa ia tinggal di tempat lain secara rahasia.

Naundorff mengklaim bahwa ia adalah pangeran muda dan dimana yang dianggap mayatnya adalah digantikan dengan mayat pemuda yang tuli dan bisu yatim piatu , dan bahwa ia telah disembunyikan di daerah rahasia Menara Kuil sampai melarikan diri.

Ia juga mengklaim bahwa ia kemudian direbut kembali oleh pasukan Napoleon dan diam-diam disimpan di beberapa dungeons seluruh Eropa, sampai akhirnya melarikan diri pada pertengahan usia dua puluhan.

Terlepas dari kenyataan bahwa Naundorff tidak berbicara Perancis dengan baik, ia berhasil meyakinkan mantan anggota berbagai pengadilan Louis XVI bahwa ia adalah Dauphin. Dia sepertinya tahu segala sesuatu tentang kehidupan pribadi dari pengadilan kerajaan, memberikan jawaban yang benar untuk pertanyaan yang paling dan berbicara dengan istana seolah-olah dia telah mengenal mereka sebagai seorang anak.

Namun, Putri Marie-Thérèse, adik Pangeran Louis, tidak mengakui dia. Dia pernah melihat foto-foto penipu ini, dan Putri Marie mengklaim bahwa dia tidak melihat kemiripan dia dengan adiknya dan bahkan menolak untuk melihat dia, meskipun dia pernah melihat pengklaim lain yang tidak diwakili oleh mantan anggota pengadilan kerajaan.

Pada 1836, Naundorff menggugat Marie Thérèse untuk properti yang diduga miliknya. Sebaliknya, kepolisian Raja Louis-Philippe menangkapnya, menyita semua dokumennya dan mendeportasinya ke Inggris. Dia meninggal pada tahun 1845, di Delft, Belanda, di mana ia mungkin diracuni.