Skip to main content

7 Gangguan Mental dan Mitos Mitos Tentangnya

Penyakit mental, gangguan dan perbedaan cenderung sangat disalahpahami oleh masyarakat umum. Ini adalah daftar penyakit mental dan mitos luas yang diyakini, namun tidak sedikit mitos ini menjadi sangat salah kaprah
1. Gangguan Pribadi Yang Antisosial (Antisocial Personality Disorder)

Mitos: Seseorang yang menghindari interaksi sosial adalah "antisosial".Hal ini sebagian besar adalah kesalahan semantik, dan karenanya ini saya taruh di tempat kesepuluh.

Banyak orang menyebut seseorang yang enggan untuk berpartisipasi dalam situasi sosial sebagai "antisosial". Bahkan, orang-orang ini sering terlibat sebagai pro-sosial, bahkan luar biasa begitu.

Antisosial Personality Disorder didiagnosis pada orang dewasa yang secara konsisten mengabaikan hak orang lain dengan berperilaku keras, berbohong, mencuri, atau secara umum bertindak sembarangan tanpa mempertimbangkan keselamatan diri sendiri atau orang lain.

Mereka sering ekstrover dan ini adalah sangat berbalik keadaan dengan tipe orang yang begitu sering disebut "antisosial", yang biasanya sangat peduli tentang perasaan orang lain.

Orang-orang Antisosial biasanya hanya pemalu atau memiliki beberapa bentuk autisme, depresi, gangguan kecemasan sosial, atau gangguan kepribadian avoidant (AvPD).

AvPD, yang didiagnosis pada orang yang menghindari interaksi sosial karena rasa takut yang intens untuk ditolak, mungkin bagian dari alasan untuk kebingungan ini.
Kedua gangguan kepribadian, setelah semua, memiliki nama yang sangat mirip, namun keduanya adalah hal yang sangat berbeda.

2. Multiple Personality Disorder (Kepribadian ganda)

Mitos: Orang dengan Dissociative Identity Disorde secara radikal mengubah perilaku mereka dan kehilangan memori mereka tentang apa yang baru saja terjadi ketika mereka beralih kepribadian.

Beberapa orang akan mengatakan bahwa DID itu sendiri adalah mitos, karena itu, curiga, jauh lebih sering didiagnosis di Amerika Utara daripada di tempat lain, tapi mari kita asumsikan untuk hari ini tidak ada.

Orang dengan DID memiliki dua sampai lebih dari seratus kepribadian yang berbeda yang secara bergantian mengambil alih tubuh mereka.
Kepribadian alternatif ini("mengubah") biasanya, namun tidak selalu, terbentuk karena trauma masa kecil.

Perubahan tidak selalu menyebabkan perubahan besar, perubahan terlihat dalam penampilan atau perilaku, sehingga pengamat bahkan mungkin tidak menyadari keberadaan mereka. Banyak orang dengan DID ("multiples") menyadari bahwa berbagai perubahan itu ada dan tahu siapa orang-orang yang, bahkan sebelum terapi, yang tidak akan bekerja dengan baik jika mereka tidak memiliki pergantian memori .

Adalah mungkin bahwa salah satu kepribadian tidak memiliki pengetahuan tentang apa yang terjadi sementara salah satu kepribadian telah bertanggung jawab, menyebabkan rasa amnesia, tetapi mereka mungkin sepenuhnya menyadari apa yang terjadi dan tidak secara aktif terlibat.

Kelompok perubahan biasanya dapat berkomunikasi ke beberapa tingkat, dan bahkan mungkin bekerja sama untuk menyembunyikan fakta bahwa mereka mempunyaibanyak perubahan kepribadian.

Beberapa penderita multiples ini memilih untuk tidak melakukan terapi untuk memilih salah satu kepribadian dan menghentikan peralihan kepribadian, karena mereka merasa hidup selaras dengan beberapa kepribaian sebagai sebuah tim yang saling melengkapi

3. Dyslexia

Mitos: Semua orang dengan kelainan disleksia tidak dapat membaca karena mereka melihat huruf dalam urutan yang salah.

Ini sebenarnya adalah dua mitos dalam satu, namun tetap hanya dua dari banyak mitos tentang disleksia.

Yang pertama adalah bahwa orang disleksia tidak dapat membaca.
Sebenarnya, kebanyakan dari mereka belajar membaca, tetapi jika mereka tidak mendapatkan bantuan yang tepat, mereka sering belajar perlahan-lahan dan tetap di bawah tingkat kelas mereka pada kecepatan juga pemahaman.

Tetapi bahkan itu tidak selalu benar: anak disleksia banyak mencari cara untuk menutupi kesulitan membaca mereka sampai kelas tiga atau empat atau bahkan lebih lama. Dan jika mereka diajarkan oleh seseorang yang mengerti disleksia, mereka dapat belajar membaca dengan baik.

Sisi lain mitos ini adalah bahwa masalah dyslexics mengalami masalah dengan membaca karena mereka melihat kata-kata sepeti mundur atau rusak. Hal ini dapat tampaknya terjadi karena, dalam kebingungan mereka sementara mereka mencoba untuk mencari tahu sebuah kata, mereka mencampur huruf atau suara, dan beberapa orang disleksia bingung kiri dan kanan atau memiliki banyak masalah dengan ejaan.

Namun, ini bukan penyebab masalah mereka. Disleksia jauh lebih harus dibantu dengan cara berpikir dengan unik dari masalah dengan pengolahan informasi visual.

4. Schizophrenia

Mitos: orang Schizophrenic mendengar suara di kepala mereka.

Kita semua tahu tentang skizofrenia, dan kami semua membaca lelucon tentang "suara-suara di kepala saya". Tapi, bertentangan dengan apa yang banyak orang percaya, tidak semua orang dengan skizofrenia mendengar suara di kepala mereka.

halusinasi auditori sangat umum pada orang skizofrenia, tetapi mereka lebih cenderung mendengar suara-suara yang datang dari beberapa objek luar tubuh mereka daripada di dalam pikiran mereka. Plus, tidak semua orang dengan skizofrenia mengalami gejala yang sama.

Mereka mungkin mengalami halusinasi (benar-benar melihat atau mendengar hal-hal yang tidak ada), delusi (percaya ide realistis), pikiran teratur, kurangnya mempengaruhi (tidak ada tampilan emosi), atau, dalam skizofrenia katatonik, bahkan kurangnya keinginan untuk pindah sama sekali.

Skizofrenia adalah gangguan rumit dengan berbagai gejala yang mungkin. (Catatan : bahwa kepribadian alternatif bukan salah satu gejala )

5. Gangguan Spektrum Autisme (Autism Spectrum Disorders )


Mitos: Autisme adalah gangguan menghancurkan yang akan menghentikan Kemampuan seseorang sehingga mampu berfungsi dalam masyarakat.
Ada banyak mitos dan bahkan lebih potensial / mitos diperdebatkan tentang autisme, tapi ini tampaknya menjadi salah satu yang paling umum.

Banyak orang mendengar "autisme" dan membayangkan anak-anak yang secara permanen di dunia mereka sendiri di mana mereka tidak dapat berbicara atau berinteraksi dengan orang lain, yang membuat ulah tanpa alasan yang jelas, dan yang tidak akan pernah menjadi bagian dari masyarakat normal.

Namun, autisme disebut gangguan spektrum untuk alasan: anak autistik berkisar dari orang-orang yang tidak dapat berkomunikasi dengan cara apapun dengan orang lain, semua cara untuk orang yang hidup biasa, hidup yang produktif dan hanya tampak sedikit eksentrik bagi kita semua.

autisme parah bukan kelainan seumur hidup,. Bahkan gangguan sangat rendah autistik dapat menjadikan anak menjalani hidup yang sangat bahagia.

Ada juga cerita dari gangguan rendah autistik meningkatkan anak-anak autis dengan terapi dan hampir seluruhnya pulih dari masalah autisme yang berhubungan dengan mereka, dan banyak orang dan organisasi yang mencari obat untuk autisme.

Sayangnya, organisasi-organisasi mendorong untuk penyembuhan biasanya berdasar pada mitos ini khususnya dengan hanya memfokuskan pada isu-isu yang berkaitan dengan autisme tingkat rendah, dan hampir seluruhnya mengabaikan keberadaan autisme tingkat tinggi dan orang-orang autis yang tidak akan pernah ingin menjadi " sembuh ".

6. Attention Deficit Hyperactivity Disorder


Mitos: Orang dengan ADHD tidak memperhatikan apa-apa.

ADHD adalah gangguan yang telah menjadi cukup terkenal dalam beberapa tahun terakhir, jadi aku yakin anda semua tahu apa itu. Bagi anda yang tidak yakin, orang dengan ADHD mengalami kesulitan berkonsentrasi pada tugas dan dapat hiperaktif atau impulsif. Tapi itu tidak benar, karena kadang-kadang tampaknya, bahwa orang dengan ADHD tidak bisa merespon perhatian.

Banyak dari mereka bisa mengimbangi perhatian pada sesuatu yang mereka anggap benar-benar menarik, dengan cara yang sama kita semua jauh lebih bersedia menjadi terganggu dari tugas membosankan daripada yang menyenangkan. Dan, pada kenyataannya, beberapa orang mengalami kesulitan fokus karena mereka benar-benar terlalu banyak merespon perhatian.

Mereka berpikir pada semua sisi, suara, dan bau di sekitar mereka, dan bukan hanya apa yang ada di tangan mereka.
Mereka harus belajar untuk berurusan dengan semua rangsangan lain yang menarik dan menyimpan sebagian besar perhatian mereka pada apa yang penting.

7. Sifat Bisu Yang Selektif (Selective Mutism)


Mitos: Seseorang dengan sifat bisu selektif adalah yang menolak untuk berbicara, atau telah terganggu karena trauma di masa lalu.

Ini adalah gangguan hanya pada daftar yang Anda mungkin belum pernah dengar istilah ini sebelumnya, meskipun aku berani bertaruh Anda pernah mendengar tentang hal itu dan mitos nya.

Aku tidak tahu orang lain gangguan dengan mitos lebih umum percaya, bukan hanya oleh masyarakat secara keseluruhan tetapi sebenarnya oleh para profesional.

Selective Mutism (dahulu dulunya disebut Elective Mutism) adalah gangguan yang hampir selalu pertama kali muncul pada anak usia dini. Seseorang dengan sifat bisu selektif dapat, dan sering, berbicara dengan baik, tetapi tidak berbicara, dan kadang-kadang bahkan tidak berkomunikasi dengan cara lain, dalam situasi tertentu.

Sejumlah besar orang tua, guru dan psikolog yang bekerja dengan penderita Sifat Bisu Yang Selektif percaya bahwa orang-orang ini memilih untuk tidak berbicara, mungkin dalam upaya untuk mengontrol orang lain. Namun, ternyata bahwa sebagian besar penderita Sifat Bisu Yang Selektif ingin bicara, tetapi bukan karena mereka benar-benar takut.

Mayoritas penderita ini juga menderita dari gangguan kecemasan sosial, dan keheningan tampaknya menjadi salah satu cara mereka untuk mengatasi situasi stres.
Menghukum anak karena tidak mau berbicara, karena banyak orang yang percaya pada mitos ini lakukan, paradoks membuat anak bahkan lebih cemas dan bahkan bisa membuat anak - anak dengan gangguan ini sama sekali tidak akan mau untuk berbicara.

Tapi jika Anda tidak tahu seseorang dengan sifat bisu selektif, kemungkinan Anda masih percaya pada mitos yang sangat umum di media: beberapa anak-anak dan remaja berhenti bicara seluruhnya, atau untuk semua orang, tetapi satu atau dua orang, karena mereka trauma atau berulang kali dilecehkan .

Sementara beberapa orang menjadi bisu setelah trauma, ini biasanya berlangsung beberapa minggu, bukan dalam hitungan bulan atau tahun. Kebanyakan orang tidak mengembangkan sifat bisu selektif di masa kecil karena trauma atau pelecehan.

Comments

Popular posts from this blog

Cerita dewasa malam pertama pengantin baru

Cerita dewasa pengalaman pertama berhubungan seks. Malam pertama sepasang pengantin baru memadu kasih. Berbekal pengetahuan seks  yang didapat dari internet,  dikeheningan malam Si Joni mulai menjalankan misinya, misi sebagai seorang suami untuk pertama kalinya. Dengan penuh syahdu, si Joni tampak menikmati momen demi momen malam pertama yang dilaluinya. Seperti apa kisahnya, simak cerita dewasa berikut ini…

Adikku Sayang Adikku Manja

Segar sehabis mandi, Evi keluar dari kamarnya dan gteras di depan kamarnya di lantai 2, ia melihat adiknya, Nita, memasuki rumah dengan wajah merah kepanasan, namun tampak ceria. Nita baru pulang dari sekolah, kemeja putih dan rok birunya tampak lusuh. Tak melihat siapa pun di rumah, Nita langsung naik dan masuk ke kamarnya lalu menyalakan AC. Ia mencuci muka dan tangannya di kamar mandi dalam kamarnya saat mendengar kakaknya bertanya, “Hey, gimana pengumumannya?”
Nita keluar dari kamar mandi mendapatkan Evi bersandar di pintu kamarnya dengan tangan ke belakang.
“Nita diterima di SMA Theresia, Kak!” jawab Nita dengan ceria.
Evi berjalan ke arahnya dan memberikan sebuah kado terbungkus rapi.
“Nih, buat kamu. Kakak yakin kamu diterima, jadi udah nyiapin ini.”
“Duuh, thank you, Kak!” Nita setengah menjerit menyambar kado itu.

Air Mani Tidak Cepat Keluar

Alangkah nikmatnya bila setiap kali bersenggama, air mani tidak cepat keluar. Masalah air mani cepat keluar ternyata dialami oleh banyak pria. Biasanya mereka menjadi agak rendah diri setiap kali berhubungan seks dengan istri tercinta karena air mani yang cepat keluar membuat penis loyo dan butuh waktu lagi untuk membangunkan penis. Meningkatkan gairah seks suami sudah dilakukan, namun itu belum cukup. Padahal mungkin saja sang istri sedang birahi dan bersemangat untuk bercinta, namun bila sang suami sudah loyo duluan yang terjadi adalah rasa kecewa dan ketidakpuasan dipihak istri.

Ngentot Anak Perawan SMP

Cerita Panas Ngentot Anak Perawan SMP.
Tiba- tiba Kring.. Kring.. HP-ku berbunyi. Siang itu aku berada di kantor sedang membaca surat-surat dan dokumen yang barusan dibawa sekretarisku LIA, untuk aku tanda tangani. Kulihat di layar handphone ku tampak sebuah nomor telepon yang sudah kukenal.
“Hello.. Dita.. Apa kabar” sapaku.