Skip to main content

HAK ISTERI ATAS SUAMI

PERTANYAAN
 
Saya menikah  dengan  seorang  laki-laki  yang  usianya
lebih  tua  daripada saya dengan selisih lebih dari dua
puluh tahun. Namun,  saya  tidak  menganggap  perbedaan
usia    sebagai   penghalang   yang   menjauhkan   saya
daripadanya atau membuat saya lari  daripadanya.  Kalau
dia  memperlihatkan  wajah,  lisan,  dan hatinya dengan
baik sudah barang tentu hal  itu  akan  melupakan  saya
terhadap  perbedaan  usia ini. Tetapi sayang, semua itu
tak saya peroleh. Saya tidak pernah  mendapatkan  wajah
yang  cerah,  perkataan  manis, dan perasaan hidup yang
menenteramkan.   Dia   tidak   begitu   peduli   dengan
keberadaan saya dan kedudukan saya sebagai isteri.
 
Dia  memang  tidak  bakhil  dalam  memberi  nafkah  dan
pakaian, sebagaimana dia juga  tidak  pernah  menyakiti
badan  saya.  Tetapi,  tentunya  bukan  cuma  ini  yang
diharapkan oleh seorang isteri terhadap suaminya.  Saya
melihat  posisi  saya  hanya sebagai objek santapannya,
untuk  melahirkan  anak,  atau   sebagai   alat   untuk
bersenang-senang  manakala  ia  butuh bersenang-senang.
Inilah yang menjadikan saya merasa  bosan,  jenuh,  dan
hampa.  Saya  merasakan  hidup  ini sempit. Lebih-lebih
bila saya melihat teman-teman saya yang  hidup  bersama
suaminya   dengan   penuh  rasa  cinta,  tenteram,  dan
bahagia.
 
Pada suatu kesempatan saya  mengadu  kepadanya  tentang
sikapnya  ini,  tetapi  dia  menjawab  dengan bertanya,
"Apakah aku kurang dalam  memenuhi  hakmu?  Apakah  aku
bakhil dalam memberi nafkah dan pakaian kepadamu?"
 
Masalah  inilah  yang ingin saya tanyakan kepada Ustadz
agar suami isteri  itu  tahu:  Apakah  hanya  pemenuhan
kebutuhan  material  seperti makan, minum, pakaian, dan
tempat tinggal itu saja yang  menjadi  kewajiban  suami
terhadap  isterinya  menurut hukum syara'? Apakah aspek
kejiwaan tidak ada nilainya  dalam  pandangan  syari'at
Islam yang cemerlang ini?
 
Saya,  dengan  fitrah  saya  dan  pengetahuan saya yang
rendah ini, tidak percaya kalau ajaran Islam  demikian.
Karena  itu, saya mohon kepada Ustadz untuk menjelaskan
aspek psikologis  ini  dalam  kehidupan  suami  isteri,
karena hal itu mempunyai dampak yang besar dalam meraih
kebahagiaan dan kesakinahan sebuah rumah tangga.
 
Semoga Allah menjaga Ustadz.
 
JAWABAN
 
Apa yang  dipahami  oleh  saudara  penanya  berdasarkan
fitrahnya   dan  pengetahuan  serta  peradabannya  yang
rendah itu  merupakan  kebenaran  yang  dibawakan  oleh
syari'at Islam yang cemerlang.
 
Syari'at   mewajibkan   kepada   suami  untuk  memenuhi
kebutuhan  isterinya  yang  berupa  kebutuhan  material
seperti nafkah, pakaian, tempat tinggal, pengobatan dan
sebagainya, sesuai dengan kondisi masing- masing,  atau
seperti  yang  dikatakan  oleh  Al  Qur'an "bil ma'ruf"
(menurut cara yang ma'ruf/patut)
 
Namun,   Syari'at   tidak   pernah    melupakan    akan
kebutuhan-kebutuhan  spiritual  yang  manusia  tidaklah
bernama     manusia     kecuali      dengan      adanya
kebutuhan-kebutuhan  tersebut, sebagaimana kata seorang
pujangga  kuno:  "Maka  karena  jiwamu  itulah   engkau
sebagai manusia, bukan cuma dengan badanmu."
 
Bahkan  Al Qur'an menyebut perkawinan ini sebagai salah
satu ayat diantara ayat-ayat Allah di alam semesta  dan
salah    satu    nikmat   yang   diberikan-Nya   kepada
hamba-hamba-Nya. Firman-Nya:
 
"Dan  diantara  tanda-tanda  kekuasaan-Nya  ialah   Dia
menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri,
supaya kamu cenderung dan  merasa  tenteram  kepadanya,
dan  dijadikan-Nya  diantaramu  rasa  kasih dan sayang.
Sesungguhnya  pada  yang   demikian   itu   benar-benar
terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir." (Ar Rum:
21)
 
Ayat ini menjadikan sasaran atau tujuan hidup  bersuami
isteri ialah ketenteraman hati, cinta, dan kasih sayang
antara  keduanya,  yang  semua  ini   merupakan   aspek
kejiwaan,  bukan  material. Tidak ada artinya kehidupan
bersuami isteri yang  sunyi  dari  aspek-aspek  maknawi
ini, sehingga badan berdekatan tetapi ruh berjauhan.
 
Dalam  hal  ini banyak suami yang keliru - padahal diri
mereka sebenarnya baik - ketika  mereka  mengira  bahwa
kewajiban  mereka  terhadap isteri mereka ialah memberi
nafkah, pakaian, dan tempat  tinggal,  tidak  ada  yang
lain  lagi.  Dia  melupakan  bahwa  wanita (isteri) itu
bukan hanya  membutuhkan  makan,  minum,  pakaian,  dan
lain-lain  kebutuhan  material, tetapi juga membutuhkan
perkataan yang baik,  wajah  yang  ceria,  senyum  yang
manis,   sentuhan   yang  lembut,  ciuman  yang  mesra,
pergaulan yang penuh kasih  sayang,  dan  belaian  yang
lembut   yang   menyenangkan   hati  dan  menghilangkan
kegundahan.
 
Imam Ghazali mengemukakan sejumlah hak suami isteri dan
adab   pergaulan   diantara   mereka   yang   kehidupan
berkeluarga tidak akan dapat harmonis tanpa semua  itu.
Diantara  adab-adab yang dituntunkan oleh Al-Qur'an dan
Sunnah itu ialah berakhlak yang  baik  terhadapnya  dan
sabar dalam menghadapi godaannya. Allah berfirman:
 
"...  Dan gaulilah mereka (isteri-isterimu) dengan cara
yang ma'ruf (patut) ..., An Nisa': 19)
 
"... Dan mereka (isteri-isterimu) telah mengambil  dari
kamu perjanjian yang kuat." (An Nisa': 21 )
 
"...  Dan  berbuat  baiklah kepada dua orang ibu bapak,
karib kerabat,  anak-anak  yatim,  orang-orang  miskin,
tetangga  yang  dekat  dan  tetangga  yang  jauh, teman
sejawat, ibnu sabil, dan hamba sahayamu ...." (An Nisa:
36)
 
Ada  yang menafsirkan bahwa yang dimaksud dengan "teman
sejawat" dalam ayat di atas ialah isteri.
 
Imam Ghazali berkata, "Ketahuilah bahwa berakhlak  baik
kepada  mereka  (isteri)  bukan  cuma  tidak  menyakiti
mereka, tetapi juga sabar menerima keluhan mereka,  dan
penyantun  ketika  mereka  sedang  emosi  serta  marah,
sebagaimana diteladankan Rasulullah saw.  Isteri-isteri
beliau itu sering meminta beliau untuk mengulang-ulangi
perkataan, bahkan pernah ada pula  salah  seorang  dari
mereka menghindari beliau sehari semalam.
 
Beliau pernah berkata kepada Aisyah, "Sungguh, aku tahu
kalau engkau  marah  dan  kalau  engkau  rela."  Aisyah
bertanya,  "Bagaimana  engkau  tahu?"  Beliau menjawab,
"Kalau engkau rela, engkau berkata, 'Tidak, demi  Tuhan
Muhammad,'  dan  bila  engkau  marah,  engkau  berkata,
'Tidak, demi Tuhan Ibrahim.' Aisyah  menjawab,  "Betul,
(kalau   aku  marah)  aku  hanya  menghindari  menyebut
namamu."
 
Dari adab  yang  dikemukakan  Imam  Ghazali  itu  dapat
ditambahkan  bahwa  disamping  bersabar  menerima  atau
menghadapi kesulitan isteri, juga  bercumbu,  bergurau,
dan  bermain-main  dengan  mereka, karena yang demikian
itu dapat menyenangkan  hati  wanita.  Rasulullah  saw.
biasa   bergurau   dengan   isteri-isteri   beliau  dan
menyesuaikan diri dengan pikiran mereka dalam bertindak
dan   berakhlak,  sehingga  diriwayatkan  bahwa  beliau
pernah melakukan perlombaan lari cepat dengan Aisyah.
 
Umar r.a. - yang dikenal berwatak keras  itu  -  pernah
berkata,  "Seyogyanya  sikap  suami  terhadap isterinya
seperti anak kecil, tetapi apabila mencari apa yang ada
disisinya  (keadaan  yang  sebenarnya)  maka dia adalah
seorang laki-laki."
 
Dalam menafsirkan hadits: "Sesungguhnya Allah  membenci
alja'zhari  al-jawwazh,"  dikatakan bahwa yang dimaksud
ialah  orang  yang  bersikap  keras   terhadap   isteri
(keluarganya)   dan   sombong  pada  dirinya.  Dan  ini
merupakan salah satu makna  firman  Allah:  'utul.  Ada
yang  mengatakan  bahwa  lafal 'utul berarti orang yang
kasar mulutnya dan keras hatinya terhadap keluarganya.
 
Keteladanan tertinggi bagi semua itu  ialah  Rasulullah
saw.   Meski   bagaimanapun   besarnya   perhatian  dan
banyaknya kesibukan beliau dalam  mengembangkan  dakwah
dan  menegakkan  agama,  memelihara jama'ah, menegakkan
tiang daulah dari dalam dan memeliharanya dari serangan
musuh  yang  senantiasa  mengintainya dari luar, beliau
tetap  sangat  memperhatikan  para  isterinya.   Beliau
adalah manusia yang senantiasa sibuk berhubungan dengan
Tuhannya seperti berpuasa, shalat,  membaca  Al-Qur'an,
dan berzikir, sehingga kedua kaki beliau bengkak karena
lamanya  berdiri  ketika  melakukan  shalat  lail,  dan
menangis sehingga air matanya membasahi jenggotnya.
 
Namun,  sesibuk  apa  pun beliau tidak pernah melupakan
hak-hak isteri-isteri beliau yang harus beliau  penuhi.
Jadi,  aspek-aspek  Rabbani  tidaklah  melupakan beliau
terhadap aspek  insani  dalam  melayani  mereka  dengan
memberikan  makanan  ruhani  dan  perasaan  mereka yang
tidak dapat terpenuhi dengan makanan yang mengenyangkan
perut dan pakaian penutup tubuh.
 
Dalam  menjelaskan sikap Rasulullah dan petunjuk beliau
dalam mempergauli isteri, Imam Ibnu Qayyim berkata:
 
"Sikap Rasulullah saw. terhadap isteri-isterinya  ialah
bergaul dan berakhlak baik kepada mereka. Beliau pernah
menyuruh gadis-gadis Anshar  menemani  Aisyah  bermain.
Apabila  isterinya  (Aisyah)  menginginkan sesuatu yang
tidak terlarang menurut agama, beliau menurutinya. Bila
Aisyah  minum  dari  suatu  bejana,  maka  beliau ambil
bejana itu dan beliau minum daripadanya pula dan beliau
letakkan  mulut  beliau  di  tempat  mulut  Aisyah tadi
(bergantian minum pada satu bejana/tempat), dan  beliau
juga biasa makan kikil bergantian dengan Aisyah."
 
Beliau  biasa  bersandar  di  pangkuan  Aisyah,  beliau
membaca  Al  Qur'an  sedang  kepala  beliau  berada  di
pangkuannya.  Bahkan pernah ketika Aisyah sedang haidh,
beliau  menyuruhnya   memakai   sarung,   lalu   beliau
memeluknya.  Bahkan,  pernah  juga  menciumnya, padahal
beliau sedang berpuasa.
 
Diantara kelemahlembutan dan akhlak  baik  beliau  lagi
ialah   beliau   memperkenankannya  untuk  bermain  dan
mempertunjukkan kepadanya permainan orang-orang  Habsyi
ketika  mereka  sedang  bermain di masjid, dia (Aisyah)
menyandarkan kepalanya ke pundak beliau  untuk  melihat
permainan  orang-orang  Habsyi  itu. Beliau juga pernah
berlomba lari dengan Aisyah dua kali, dan  keluar  dari
rumah bersama-sama.
 
Sabda Nabi saw:
 
"Sebaik-baik  kamu  ialah  yang  paling  baik  terhadap
keluarganya, dan aku  adalah  orang  yang  paling  baik
terhadap keluargaku."
 
Apabila   selesai   melaksanakan   shalat  ashar,  Nabi
senantiasa mengelilingi (mengunjungi)  isteri-isterinya
dan beliau tanyakan keadaan mereka, dan bila malam tiba
beliau pergi ke rumah isteri beliau yang pada waktu itu
tiba  giliran  beliau  untuk  bermalam. Aisyah berkata,
"Rasulullah  saw.  tidak   melebihkan   sebagian   kami
terhadap  sebagian  yang  lain dalam pembagian giliran.
Dan setiap hari beliau mengunjungi kami semuanya, yaitu
mendekati  tiap-tiap  isteri beliau tanpa menyentuhnya,
hingga  sampai  kepada  isteri  yang  menjadi   giliran
beliau, lalu beliau bermalam di situ."1
 
Kalau  kita  renungkan apa yang telah kita kutip disini
mengenai petunjuk Nabi saw.  tentang  pergaulan  beliau
dengan  isteri-isteri  beliau, kita dapati bahwa beliau
sangat memperhatikan mereka, menanyakan keadaan mereka,
dan   mendekati  mereka.  Tetapi  beliau  mengkhususkan
Aisyah dengan perhatian lebih, namun ini bukan  berarti
beliau   bersikap  pilih  kasih,  tetapi  karena  untuk
menjaga kejiwaan Aisyah yang beliau nikahi ketika masih
perawan dan karena usianya yang masih muda.
 
Beliau  mengawini  Aisyah ketika masih gadis kecil yang
belum mengenal seorang  laki-laki  pun  selain  beliau.
Kebutuhan  wanita  muda  seperti ini terhadap laki-laki
lebih besar dibandingkan dengan wanita janda yang lebih
tua dan telah berpengalaman. Yang kami maksudkan dengan
kebutuhan disini bukan  sekadar  nafkah,  pakaian,  dan
hubungan biologis saja, bahkan kebutuhan psikologis dan
spiritualnya lebih penting  dan  lebih  dalam  daripada
semua  itu. Karena itu, tidaklah mengherankan jika kita
lihat  Nabi  saw.  selalu  ingat  aspek  tersebut   dan
senantiasa   memberikan   haknya   serta  tidak  pernah
melupakannya  meskipun  tugas  yang  diembannya  besar,
seperti  mengatur  strategi dakwah, membangun umat, dan
menegakkan daulah.
 
"Sungguh pada diri Rasulullah itu terdapat teladan yang
bagus bagi kamu."
 
Mahabenar Allah dengan segala firman-Nya.
 
Catatan kaki:
 
1 Zadul Ma'ad 1:78-79, terbitan Sunnah Muhammadiyyah.
 
-----------------------
Fatwa-fatwa Kontemporer
Dr. Yusuf Qardhawi
Gema Insani Press
Jln. Kalibata Utara II No. 84 Jakarta 12740
Telp. (021) 7984391-7984392-7988593
Fax. (021) 7984388
ISBN 979-561-276-X

Comments

Popular posts from this blog

Cerita dewasa malam pertama pengantin baru

Cerita dewasa pengalaman pertama berhubungan seks. Malam pertama sepasang pengantin baru memadu kasih. Berbekal pengetahuan seks  yang didapat dari internet,  dikeheningan malam Si Joni mulai menjalankan misinya, misi sebagai seorang suami untuk pertama kalinya. Dengan penuh syahdu, si Joni tampak menikmati momen demi momen malam pertama yang dilaluinya. Seperti apa kisahnya, simak cerita dewasa berikut ini…

Adikku Sayang Adikku Manja

Segar sehabis mandi, Evi keluar dari kamarnya dan gteras di depan kamarnya di lantai 2, ia melihat adiknya, Nita, memasuki rumah dengan wajah merah kepanasan, namun tampak ceria. Nita baru pulang dari sekolah, kemeja putih dan rok birunya tampak lusuh. Tak melihat siapa pun di rumah, Nita langsung naik dan masuk ke kamarnya lalu menyalakan AC. Ia mencuci muka dan tangannya di kamar mandi dalam kamarnya saat mendengar kakaknya bertanya, “Hey, gimana pengumumannya?”
Nita keluar dari kamar mandi mendapatkan Evi bersandar di pintu kamarnya dengan tangan ke belakang.
“Nita diterima di SMA Theresia, Kak!” jawab Nita dengan ceria.
Evi berjalan ke arahnya dan memberikan sebuah kado terbungkus rapi.
“Nih, buat kamu. Kakak yakin kamu diterima, jadi udah nyiapin ini.”
“Duuh, thank you, Kak!” Nita setengah menjerit menyambar kado itu.

Air Mani Tidak Cepat Keluar

Alangkah nikmatnya bila setiap kali bersenggama, air mani tidak cepat keluar. Masalah air mani cepat keluar ternyata dialami oleh banyak pria. Biasanya mereka menjadi agak rendah diri setiap kali berhubungan seks dengan istri tercinta karena air mani yang cepat keluar membuat penis loyo dan butuh waktu lagi untuk membangunkan penis. Meningkatkan gairah seks suami sudah dilakukan, namun itu belum cukup. Padahal mungkin saja sang istri sedang birahi dan bersemangat untuk bercinta, namun bila sang suami sudah loyo duluan yang terjadi adalah rasa kecewa dan ketidakpuasan dipihak istri.

Ngentot Anak Perawan SMP

Cerita Panas Ngentot Anak Perawan SMP.
Tiba- tiba Kring.. Kring.. HP-ku berbunyi. Siang itu aku berada di kantor sedang membaca surat-surat dan dokumen yang barusan dibawa sekretarisku LIA, untuk aku tanda tangani. Kulihat di layar handphone ku tampak sebuah nomor telepon yang sudah kukenal.
“Hello.. Dita.. Apa kabar” sapaku.